Part of the Do'a Iftitah

"Verily my solats, my ibadah, my life and my death I surrender to Almighty Allah, Creator and Lord of all the worlds. Never will I associate anything with Him. So am I commanded and I am of those who are Muslims."

Read N Write Ad

The Muslim Bloggers Alliance

The Muslim Bloggers Alliance
Bringing Muslim Bloggers Together

Wednesday, April 30, 2008

Pengajaran Hidup - Hanya kepada Allah daku berserah!



Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Saudara saudariku yang dihormati.

Didalam hidup diriku ini, kekadang diri ini terlalu prihatin dan risau tentang hal ehwal ahli keluarga diri ini jika mereka terlibat didalam permasaalahan hidup masing masing sehingga diri ini tidak dapat tidur lelap asyik risau dan bersedih diatas mala petaka yang menimpa diri mereka yang berada jauh dikampong halaman.

Bercucuran airmata ini turun membasahi pipi berduka diatas cobaan hidup duniawi ini dimana yang tercinta sedang bermasaalah jauh disana sedangkan diriku ini tidak berupaya terbang segera pergi membantu apa yang terdaya.

Maka diri ini lah yang beriya iya benar menelefon sekejap sekejap bertanya tanya tentang apa perkembangan situasi semasa disana dan risau memanjang prihatin kepada yang terlibat.

Namun setelah sehari dua diri ini berkeadaan runsing, risau, sedih dan tidak tenteram, terdengar kabar bahawa ahli keluarga tersebut sudah bebas, selesai masaalah dan kembali ke pangkuan keluarga.

Namun kekesalan terasa dihati bila yang dirisaukan, yang dirunsingkan siang dan malam, pagi dan petang tidak terasa perlunya menghubungi diri ini kembali menyatakan bahawa dirinya sudah selamat dan tidak perlu dikhuatirkan lagi?

Apakah sia sia diri ini berasa gundah gulana, mengalirkan airmata, terasa duka lara memikirkan tentang dia yang dirindui, manakala bagi dirinya seolah tidak mengambil peduli akan kerisauan orang tua ini yang sekian lama mengorbankan keperluan diri demi keselesaan dirinya dan meninggalkan segalanya berhijrah sehelai sepinggang ke kota besar mencari kedamaian dan ketenangan sekeping hati yang retak seribu, mencari keredhaan Ilahi demi mengakhiri sisa sisa hidup ini dengan usaha mencapai nafsul mutma'innah?

Ya Rabbi! Hanya padaMu hamba ini berserah, bertawakkal padaMu Ya Rahman kerna Dikau tidak menghampakan munajat dan do'a rintihan hati hamba hamba Mu Ya Allah.



Diri ini mempelajari satu pengajaran hidup tentang perlunya diri ini mengetahui samada harus atau tidak diri ini bersusah payah merisaukan tentang seseorang padahal insan itu tidak peduli sama sekali mengirim kabar, mengutus berita supaya hati manusia ini tenteram tidak bergundah gulana lagi?

Hanya Zikrullah sahaja menjadi penenang jiwa ku ini. Ya Dzul Jalali Wal Ikram.

Tawakkaltu Allallah hu La ila ha ill lall Laah huwal Azizul Hakim.



Qullu nafsin iza iqatul maut. Insya Allah.
Post a Comment