Part of the Do'a Iftitah

"Verily my solats, my ibadah, my life and my death I surrender to Almighty Allah, Creator and Lord of all the worlds. Never will I associate anything with Him. So am I commanded and I am of those who are Muslims."

Read N Write Ad

The Muslim Bloggers Alliance

The Muslim Bloggers Alliance
Bringing Muslim Bloggers Together

Friday, July 03, 2009

Adab Berjumaat ~ Kenapa ramai dikalangan jamaah gagal menghayatinya?






Bismillahirrahmanirrahim.












Surah Al Jumu'ah # 62 Ayat 9 hingga ke 11. Al Qur'anul Karim.








Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diserukan azan (bang) untuk mengerjakan sembahyang pada hari Jumaat, maka segeralah kamu pergi (ke masjid) untuk mengingati Allah (dengan mengerjakan sembahyang jumaat) dan tinggalkanlah berjual-beli (pada saat itu); yang demikian adalah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui (hakikat yang sebenarnya),








[10]
Kemudian setelah selesai sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi (untuk menjalankan urusan masing-masing), dan carilah apa yang kamu hajati dari limpah kurnia Allah, serta ingatlah akan Allah banyak-banyak (dalam segala keadaan), supaya kamu berjaya (di dunia dan di akhirat).








[11]
Dan apabila mereka mengetahui kedatangan barang-barang dagangan (yang baharu tiba) atau (mendengar) sesuatu hiburan, mereka bersurai (lalu pergi) kepadanya dengan meninggalkan engkau berdiri (di atas mimbar - berkhutbah). Katakanlah (wahai Muhammad:" Pahala - balasan) yang ada di sisi Allah, lebih baik dari hiburan dan barang-barang dagangan itu; dan Allah sebaik-baik pemberi rezeki.

Sadaqallah hal adzhim.

Demikianlah peringatan dari Allah Rabbul Jalil kepada kita umat Islam tentang perlunya kita bergegas ke masjid dan menghayati seruan mimbar di hari Jumaat nan mulia ini.

Namun sekarang, mimbar dicengkam oleh sang pemerintah dan khutbah cuma dibacakan oleh khatib yang ditekan dengan seribu satu kekangan.

Tidak boleh menegur pemerintah. Hanya baca apa yang disediakan didalam bentuk teks yang disaring dan di tapis memuja dan memuji `ulul amri sehingga jamaah menjadi lesu dan mengantuk mendengar propaganda semasa.

Ramai yang hadir membawa jasad mereka secara nyata manakala fikiran kebanyakan mereka melayang layang entah kemana?

Bicara politik sesetengah jamaah mengadu domba sewaktu khatib membaca khutbah.

Melenyapkan pahala hadir berjumaat ; menambah dosa , mengundang bala.

Saksikanlah suasana sebegini diserata negara. Anda pasti kan jumpa.

Inilah senario semasa.

Sampai bila?
Post a Comment