Part of the Do'a Iftitah

"Verily my solats, my ibadah, my life and my death I surrender to Almighty Allah, Creator and Lord of all the worlds. Never will I associate anything with Him. So am I commanded and I am of those who are Muslims."

Read N Write Ad

The Muslim Bloggers Alliance

The Muslim Bloggers Alliance
Bringing Muslim Bloggers Together

Tuesday, May 03, 2011

Bloggers Malaysia harus bertaubat dari terlibat secara terus dengan Ghibah!


49:12
Transliteration
Ya ayyuha allatheena amanooijtaniboo katheeran mina aththanni innabaAAda aththanni ithmun walatajassasoo wala yaghtab baAAdukum baAAdanayuhibbu ahadukum an ya/kula lahma akheehimaytan fakarihtumoohu wattaqoo Allaha inna Allahatawwabun raheem
Sahih International
O you who have believed, avoid much [negative] assumption. Indeed, some assumption is sin. And do not spy or backbite each other. Would one of you like to eat the flesh of his brother when dead? You would detest it. And fear Allah ; indeed, Allah is Accepting of repentance and Merciful.
Malay
Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Sahabat sahabatku para penulis blog seMalaysia yang diingati. 
Izinkan daku memperingati tuan tuan dan puan puan sekelian termasuk diri saya ini untuk berhenti sejenak dan merenung akan maksud ayat suci Al-Quranul Karim yang saya petik dari Surah Al-Hujurat Ayat ke 12, Juzuk ke 49 yang menyentuh tentang bab 'Ghibah' atau didalam ertikata Bahasa Melayunya membawa kepada maksud 'menggunjingkan' diantara satu sama lain didalam kelompok masyarakat kita.
Ghibah itu sendirinya berunsur mengatakan tentang kekurangan, kekhilafan dan keburukan atau kemaksiatan yang dilakukan oleh saudara seagama kita.
Bukannya suatu pekerjaan yang membawa ketenangan pada sesiapa sahaja yang terlibat dengannya atau menyenangkan hati mereka yang mendengarnya!
Dari segi lahiriahnya sahaja, sudah begitu menjengkelkan apatah lagi bahawa diri yang terlibat samada menjadi penyebarnya atau pun mangsa perbuatan ghibah itu?
Cuba kita berhenti sejenak dan memikirkan akan arah tuju gejala atau wabak 'ghibah' yang kini menjadi modus operandi kebanyakan mereka yang mengaku menjadi penulis blog terutamanya blog blog yang dibanggakan sebagai wadah perjuangan media baru di gelanggang sosio-politik.
~@~
Tuan tuan dan puan puan sesama Islam dengan ku sekelian.
Risau jadinya saya melihat keghairahan para penerbit blog tanpa segan dan silu memaparkan adegan adegan perzinaan kepada tatapan khalayak umum tanpa memikirkan akan natijahnya perbuatan jenayah tersebut baik terhadap diri sendiri di Yaum al Mahsyar nanti mahupun kepada kepada masyarakat kita secara umumnya dimana sudah pasti ianya tersebar luas seantero dunia melalui jaringan internet dan kini pencapaian broadband!
Apakah ini yang mahu kita perjuangkan demi Allah dan Rasul?
Bukti penzinaan seorang yang dikatakan dan dipercayai bahawa ianya adalah seorang ahli politik pembangkang dan dengan alasan ianya harus disekat dengan segala cara dari terus bebas bermaksiat ikut suka?
Pertuduhan telah dibuat oleh beberapa orang manusia yang masing masing tidaklah pulak tercanang sebagai insan insan maksum sesuci embun pagi. 
Namun kita mengakui bahawa itu adalah hak mereka untuk membuat apa sahaja mengikut lunas gerak hati mereka yang entah bermotifkan dendam kesumat terhadap individu yang dikatakan 'pelakon utama' rakaman perzinaan bersama seorang pelacur China!
Perkara itu kini disiasat pihak Polis DiRaja Malaysia dan seeloknya dibiarkan mereka sahaja mengendalikannya.
~@~
Apa yang saya kesalkan adalah penerusan penyiaran babak babak perzinaan selanjutnya oleh beberapa blogger yang seolah tak tahu langsung tentang hukum hakam dan larangan agama kita terhadap kerja kerja sebegitu yakni yang melibatkan soal aurat dan pendedahan babak babak perzinaan kepada umum!
Takkan lah sampai begitu jahil sekali tentang halal haram cara penyampaian maklumat kepada pengguna pengguna internet?
Takkan tak tahu mana satu batas batas dan etika kewartawanan walaupun yang sedang buat kerja ba alif ngang ini menamakan diri sebagai blogger?
Macamanakah nanti hendak menjawab depan Allah Subhanahu Wa Ta'ala akan kewajaran ia menerbitkan untuk tontonan umum sedunia akan kerja kerja penzinaan individu sasaran mereka?
Sedangkan Nabi Muhammad Sallalahu Alaihi Wassallam menghindari seberapa dapat dari mengadili sipenzina yang terus terang datang membuat pengakuan inikan pulak kita orang orang yang hidup di zaman seribu satu macam fitnah dan kebejatan perangai manusia?
Blogger blogger terlibat juga sudah tentu mempunyai anak anak dan ahli keluarga yang mereka sayangi. 
Apakah ada diantara blogger terlibat sanggup untuk menayangkan hasil kerja masum mereka yakni memaparkan klip klip video perzinaan sasaran mereka kepada anak isteri mereka tanpa segan dan silu?
Sanggupkah membiarkan anak anak anda menonton aksi aksi lucah sebegitu melalui paparan skrin laptop dan desktop mereka dirumah atau dimana sahaja?
Apakah yang akan blogger berkenaan menjawab bila si anak kecil bertanya akan apakah yang sedang ditunjukkan didalam video video tersebut kepada mereka?

Sudah sudahlah membuat kerja yang hanya membusukkan nama dan menghancurkan segala usaha murni para pejuang kebenaran dari hilang lesap hancur berterabur hanya kerana ada dua tiga kerat blogger yang terkena sindrom 'marahkan nyamuk membakar kelambu'.
Blogger sepatutnya menggunakan kebijaksanaan masing masing menegakkan yang makruf dan mencegah yang mungkar.
Ini tidak, semakin lama semakin rosak nama nama baik angkatan penulis dan pengendali blog.
"Akai pi mana beb?"
Bertaubatlah sebelum terlambat. Takut tak sempat mengucap beb. Bawa bawa beringat. Kita ni sendiri tak le semaksum tara mana pun.
Dah tegur, dah dedah mukadimahnya sudah lah.
Ini sampai melatah naik syeh dedah segala benda pasai apa?
Hilang pertimbangan pun, takkan sampai benda benda sulit macam tu pun boleh gi siar ke seantero alam siber kot syeikh?
Lani, semua dah 'gone case'.
Blogger blogger Melayu Muslim seMalaysia dah hilang maruah, hilang saki baki integriti yang dok ada.
Takut nanti ada yang meludah bilamana terserempak dengan blogger blogger otak kelabu berkenaan nanti.
Kira ..jangan dok mengamuk gila babi nanti bila terkena, ye?
Sendiri cari pasal, beb!
Sendiri mau ingat, aa?
Hai lah manusia manusia....raplah betoi!
~@~
Cuba renung sekejap sedutan artikel ini:
'Tulisan kali ini akan membahas tentang salah satu dosa yang berbahaya yang dapat ditimbulkan oleh lisan, yaitu ghibah
Tulisan ini kami sarikan dari kitab An-Nashaaih al-Mufiidah fii Tahrimi al-Ghibah wa al-Namimah oleh Syaikh Muhammad bin Sulaiman al-‘Alith.
Makna Ghibah:
Ghibah adalah menyebut tentang seseorang yang ia tidak sukai meskipun hal itu benar adanya. Sebagaimana hal ini telah dijelaskan Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wassallam didalam hadithnya:

أَتَدْرُونَ مَا الْغِيبَةُ قَالُوْا: اَللهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ، قَالَ: ذِكْرُكَ أَخَاكَ بِمَا يَكْرَهُ، قِيلَ: أَفَرَأَيْتَ إِنْ كَانَ فِيْ أَخِيْ مَا أَقُوْلُ؟ قَالَ: إِنْ كَانَ فِيهِ مَا تَقُولُ فَقَدْ اغْتَبْتَهُ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ فِيهِ فَقَدْ بَهَتَّهُ
”Apakah kalian tahu apa itu ghibah?” Maka mereka menjawab: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.” 
Maka beliau bersabda: “Engkau menyebut-nyebut saudaramu dengan sesuatu yang tidak dia sukai.” 
Mereka bertanya lagi: “Bagaimana pendapat engkau jika pada diri saudaraku itu memang ada yang seperti kataku, wahai Rasulullah?” 
Beliau menjawab: “Jika pada diri saudaramu itu ada yang seperti katamu, berarti engkau telah meng-ghibah-nya, dan jika pada dirinya tidak ada yang seperti katamu, berarti engkau telah berdusta tentangnya.[1]
Larangan Berbuat Ghibah dalam Al Qur’an
وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ
Dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. (QS al Hujurat:12)
Berkata ibnu Katsir rahimahullah di dalam tafsirnya bahwa di dalam ayat ini terkandung larangan ghibah. Lalu beliau membawakan hadith diatas.[2]
~@~
Larangan Berbuat Ghibah dalam As Sunnah
Adapun hadist Rasulallah yang menunjukkan larangan ghibah sangat banyak. Salah satunya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassallam bersabda:

الْغِيْبَةُ أَشَدُّ مِنَ الزِّنَا، قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ وَكَيْفَ الْغِيْبَةُ أَشَدُّ مِنَ الزِّنَا؟ قَالَ: إِنَّ الرَّجُلَ لَيَزْنِيْ فَيَتُوْبُ فَيَتُوْبُ اللهُ عَلَيْهِ وَإِنَّ صَاحِبَ الْغِيْبَةِ لَا يُغْفَرُ لَهُ حَتَّى يَغْفِرَهَا لَهُ صَاحِبُهُ

Ghibah itu lebih keras daripada zina.” 
Mereka bertanya: “Bagaimana ghibah lebih keras dari zina, wahai Rasulullah?” 
Beliau bersabda: “Sesungguhnya seseorang telah berzina, kemudian bertaubat dan Alloh pun mengampuni dosanya, sedangkan orang yang melakukan ghibah tidak akan diampuni Allah, hingga orang yang di-ghibah-nya mengampuninya.” [3]

Perkataan Sahabat Tentang Ghibah
Berkata Umar bin Khatab radhiyallahu ‘anhu, “Hendaknya kalian senantiasa berdzikir kepada Allah karena itu adalah obat, dan jauhi kalian menyebut manusia karena itu adalah penyakit.”

Perkataan Tabi’in dan Para imam Setelahnya Tentang Ghibah
Cukup banyak perkataan para tabi’in dan imam-imam setelah mereka yang memperingatkan akan bahaya ghibah. Imam Qotadah rahimahullah telah menukil adanya ijma’ bahwa ghibah termasuk dosa besar.
Berkata imam Nawawi rahimahullah, “Ghibah seseorang (adalah) dengan (menyebut) sesuatu yang tidak ia sukai baik pada badannya, agamanya, (hal) dunianya, pribadinya, bentuknya, perilakunya, hartanya, orang tuanya, anaknya, istrinya, pembantunya, bajunya, gerakannya .. atau yang lainnya. “
~@~
Berkata Hasan al Bashri rahimahullah, “Barangsiapa disibukkan dengan aib orang lain dan lupa akan aib dirinya sendiri ketahuilah dia telah terperdaya.”
Renungan dan Nasehat bagi Penuntut Ilmu
Diantara yang paling berbahaya adalah ghibah terhadap para ulama dan penuntut ilmu. Tidak sepantasnya kita menyibukkan diri dengan menyebut-nyebut kekurangan mereka. Meskipun kita yakin tidak ada diatara mereka yang luput dari kesalahan. Hanya Allahlah Dzat yang Mahasempurna dan hanya para RasulNya yang diberi kemaksuman dari kesalahan.
Berkata Ibnu Asakir rahimahullah, “ Barangsiapa menyakiti Allah dengan menghibah (mencela) para ulama, maka Allah hukum dengan mematikan hati mereka ”. Semoga Allah melindungi diri kita dari hati yang mati.
Semoga bermanfaat, Salawat dan salam semoga tercurah kepada Rasulullah serta keluarga dan sahabatnya.
Selesai ditulis di Riyadh, 17 Rabi’ul Awwal 1432 H (20 Februari 2011)
Abu Zakariya Sutrisno
Post a Comment