Part of the Do'a Iftitah

"Verily my solats, my ibadah, my life and my death I surrender to Almighty Allah, Creator and Lord of all the worlds. Never will I associate anything with Him. So am I commanded and I am of those who are Muslims."

The Muslim Bloggers Alliance

The Muslim Bloggers Alliance
Bringing Muslim Bloggers Together

Friday, November 07, 2008

Gus Dur Bekas Presiden Indonesia Murtad?

Astaghfirullahalazhim!

Sudah terang lagi bersuluh bahawa Abdul Rahman Wahid ini sudah murtad dengan ertikata sebenarnya!

Apakah orang sebegini yang mahu diambil sebagai 'Tuan Penasihat' oleh Pemimpin Agung Parti Rakyat Malaysia?

Na'uzubillahiminzalik!

Awas Muslimin dan Muslimat Malaysia akan kesan kemurtadan ini dan apa pengaruhnya nanti terhadap insan yang mahu ditabalkan sebagai pemimpin agung kerajaan Pakatan Rakyat Malaysia!

Saya sokong perubahan kerajaan demi keadilan sejagat tetapi bersumpah akan memerangi barangsiapa yang ada agenda untuk memurtadkan sesama agama dengan saya!

Wallahi! Wabillahi! Watallahi!

Demi Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan Rasul Sallalahu Alaihi Wassallam!

Muslimin dan Muslimat Malaysia wajib mengutamakan Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan Muhammad Sallalahu Alaihi Wassallam serta kekal berpegang teguh pada Tali Allah yakni Agama Islam sebenar dan tidak taksub terhadap mana mana manusia yang diharapkan sebagai pemimpin kerana manusia ini boleh berubah hati budinya sehingga sanggup murtad dan menggadai agamanya demi kerusi kuasa politik yang bersifat sementara ini!

Terkutuklah pemimpin politik Muslim yang sanggup mengkhianati amanah dan harapan Ummah terhadap mereka!

Saya akan sokong barangsiapa diantara pemimpin pemimpin Muslim yang jujur terhadap suruhan Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan anjuran Rasulullah Sallalahu Alaihi Wassallam dan saya bersumpah akan menentang dan memerangi mana mana pemimpin baik politik mahupun agama yang mengkhianati Ummah di Malaysia ini!

Petualang seperti Gus Dur ini wajib kita tentang dan pemerintah agama di Indonesia wajib bertindak berhadapnya jika benar benar memegang kepada amanah Allah Subhanahu Wa Ta'ala!





11 comments:

zack said...

Salam brother,
Kalau dilihat ketiga tiga video tersebut, ia tidak menunjukkan Gus Dur telah murtad. Beliau hanya menghadiri upacara keagamaan orang kristian. Di Indonesia fahaman agama sangatlah berbeza dengan fahaman kita. Disana mereka lebih 'toleran' terhadap agama agama lain, hanya sedikit sahaja yang dikatakan ektremis. Upacara itu bukan baptism, tapi Gus Dur di'doa'kan oleh mereka sahaja. Ia tidaklah memurtadkan. Saya rasa perkataan murtad wajarkan digunakan secara berhati hati. Wallahualam.

PENDEKAR said...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

An Nuur:11.
Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga. Janganlah kamu kira bahwa berita bohong itu buruk bagi kamu bahkan ia adalah baik bagi kamu. Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya. Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu baginya azab yang besar


Maka saya harap tuan mahaguru kene siasat betul2...sebab Gus Dur sekadar menghadiri forum yang dijalankan....

Namun kehadirannya di doakan oleh penganut nasrani, dan tidak salah kiranya berlainan agama mendoakan kita, saya juga sentiasa mendoakan kebahagiaan sahabat2 dari penganut agama yang lain.....

Selain dari yang tuan jumpa dari YouTube adakah sumber2 yang lain yang berasas?

Gus dur tidak pernah menyatakan dia keluar dari ajaran Islam. Malah beliau berkali2 menyatakan supaya kita mencari titik persamaan dalam berprinsip atau beragama.

Harap tuan mahaguru tidak cepat melatah, melihat dan mendengar kembali ucapan2 beliau.

Mardhotillah....

Anonymous said...

Oh! Jadi Gus Dur dah nampak jalan yang betul!

perfectwater75 said...

Salam,

Saya setuju dengan pendapat zack tentang hal ini kerana saya juga telah menonton lebih awal video ini dan apa yang saya nampak gerakan kristian indonesia cuba mengeksploitasikan kehadiran beliau ke perhimpunan mereka ini. Diharapkan tuan siasat betul2 kerana sebarang kenyataan tuan tentang hal ini boleh menghilangkan kredibiliti blog tuan ini. Mungkin tuan boleh dapatkan komen dari Mufti Perlis untuk fatwa atau penjelasan hukum yang lebih tepat.

Mohon mencadangkan,

thx!

akhir said...

assalam..tuan,

bg saya,tidak salah jika kita berkawan dgn bangsa @ penganut agama lain..tetapi..tidak patut kita mengiakan apa yg mereka kata..memang kita sentiasa mendoakan kebaikan utk semua..tetapi jika kita turut mengAMINkan doa penganut nasrani,itu adalah tindakan yg x wajar...seprti d ketahui umum, INDONESIA adalah tunjang utama penyebaran agama ISLAM d nusantara sewaktu dahulu, jika pemimpin berperangai begini, x mustahil akan suatu hari nanti, INDONISIA akan jadi tempat Penyebaran agama NASRANI...pembaca ada Otak Utk Berfikir..so...fikir la sendri...baik @ buruk tindakan seseorg itu...BIA KITA MATI DLM ISLAM YG DIBAWA OLEH RASULLULLAH, BUKN MATI DLM ISLAM LEBERAL...

abdul said...

assalamualaikum ustad

MAHAGURU58 said...

Assalamualaikum semua.

Saya ada menyiapkan satu video berkenaan perkara ini dan saya pohon saudara semua mengikuti jawapan saya didalam artikel yang akan saya tulis berikutan siaran artikel ini.

Terimakasih.

Wassalamualaikum wr wb.

Charlie Verona said...

Tersebut kisah seorang Wali Allah telah bermimpi dan mendapat ilham daripda Allah Taala supaya menyuruhnya memakai salib di leher dan membuka jubah dan serbannya lalu menukarkannya kepada Jubah orang kristian dan pergi ke satu gereja di mana terdapat satu perhimpunan besar-besaran paderi-paderi kristian.
Pada mulanya dia keberatan untuk melakukan apa yg dimimpikannya itu namun setelah melakukan olat sunat istikharah Wali Allah ini yakin bahawa itu adalah sesuatu yang datangnya dari Allah. Wali Allah ini telah masuk ke dalam gereja yang dimaksudkan dan duduk di salah satu bangku dengan hening, sebagaimana kebiasaan mereka.

Ketika paderi masuk, mereka serentak berdiri untuk memberikan penghormatan lantas kembali duduk. Di saat itu, si paderi agak terbeliak ketika melihat kepada para hadirin dan berkata, "Di tengah kita ada seorang Muslim. Aku harap dia keluar dari sini." Wali Allah itu tidak bergerak dari tempatnya. Paderi tersebut mengucapkan perkataan itu berkali-kali, namun dia tetap tidak bergerak dari tempatnya. Hingga akhirnya paderi itu berkata, "Aku minta dia keluar dari sini dan aku menjamin keselamatannya." Barulah Wali Allah ini beranjak keluar.

Di ambang pintu, Wali Allah bertanya kepada sang paderi, "Bagaimana anda tahu bahawa saya seorang Muslim?"Paderi itu menjawab, "Dari tanda yang terdapat di wajahmu." Kemudian dia beranjak hendak keluar. Namun, paderi ingin memanfaatkan kehadiran Wali Allah ini dengan mengajukan beberapa pertanyaan, tujuannya untuk memalukan Wali Alah itu dan islam tersebut dan sekaligus mengukuhkan agamanya.

Wali Allah itupun menerima tentangan debat tersebut. Paderi berkata, "Aku akan mengajukan kepada anda 22 pertanyaan dan anda harus menjawabnya dengan tepat. " Wali Allah tersenyum dan berkata, "Silakan!"

Sang paderi pun mulai bertanya, "Sebutkan satu yang tiada duanya, dua yang tiada tiganya, tiga yang tiada empatnya, empat yang tiada limanya, lima yang tiada enamnya, enam yang tiada tujuhnya, tujuh yang tiada delapannya, delapan yang tiada sembilannya, sembilan yang tiada sepuluhnya, sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh, sebelas yang tiada dua belasnya, dua belas yang tiada tiga belasnya, tiga belas yang tiada empat belasnya."

"Sebutkan sesuatu yang dapat bernafas namun tidak mempunyai ruh! Apa yang dimaksud dengan kuburan berjalan membawa isinya? Siapakah yang berdusta namun masuk ke dalam syurga? Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah namun Dia tidak menyukainya? Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dengan tanpa ayah dan ibu!"

"Siapakah yang tercipta dari api, siapakah yang diazab dengan api dan siapakah yang terpelihara dari api? Siapakah yang tercipta dari batu, siapakah yang diazab dengan batu dan siapakah yang terpelihara dari batu?"

"Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap besar! Pohon apakah yang mempunyai 12 ranting, setiap ranting mempunyai 30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah naungan dan dua di bawah sinaran matahari?"

Mendengar pertanyaan tersebut, Wali Allah itu tersenyum dengan keyakinan kepada Allah. Setelah membaca "Bismillah..." dia berkata,

-Satu yang tiada duanya ialah Allah s.w.t..

-Dua yang tiada tiganya ialah Malam dan Siang. Allah s.w.t. berfirman, "Dan Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda (kebesaran kami)." (Al-Isra': 12).

-Tiga yang tiada empatnya adalah kesilapan yang dilakukan Nabi Musa ketika Khidir menenggelamkan sampan, membunuh seorang anak kecil dan ketika menegakkan kembali dinding yang hampir roboh.

-Empat yang tiada limanya adalah Taurat, Injil, Zabur dan al-Qur'an.

- Lima yang tiada enamnya ialah Solat lima waktu.

-Enam yang tiada tujuhnya ialah jumlah Hari ketika Allah s.w.t. menciptakan makhluk.

-Tujuh yang tiada delapannya ialah Langit yang tujuh lapis. Allah s.w.t. berfirman, "Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Rabb Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang." (Al-Mulk: 3).

-Delapan yang tiada sembilannya ialah Malaikat pemikul Arsy ar-Rahman. Allah s.w.t. berfirman, "Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu delapan orang malaikat menjunjung 'Arsy Rabbmu di atas (kepala) mereka." (Al-Haqah: 17).

-Sembilan yang tiada sepuluhnya adalah mu'jizat yang diberikan kepada Nabi Musa iaitu: tongkat, tangan yang bercahaya, angin topan, musim paceklik, katak, darah, kutu dan belalang.

-Sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh ialah Kebaikan. Allah s.w.t. berfirman, "Barang siapa yang berbuat kebaikan maka untuknya sepuluh kali lipat." (Al-An'am: 160).

-Sebelas yang tiada dua belasnya ialah jumlah Saudara-Saudara Nabi Yusuf .

-Dua belas yang tiada tiga belasnya ialah Mu'jizat Nabi Musa yang terdapat dalam firman Allah, "Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman, "Pukullah batu itu dengan tongkatmu." Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air." (Al-Baqarah: 60). -Tiga belas yang tiada empat belasnya ialah jumlah Saudara Nabi Yusuf ditambah dengan ayah dan ibunya.

-Adapun sesuatu yang bernafas namun tidak mempunyai ruh adalah waktu Subuh. Allah s.w.t. berfirman, "Dan waktu subuh apabila fajarnya mulai menyingsing." (At-Takwir: 18).

-Kuburan yang membawa isinya adalah Ikan yang menelan Nabi Yunus AS.

-Mereka yang berdusta namun masuk ke dalam surga adalah saudara-saudara Nabi Yusuf, yakni ketika mereka berkata kepada ayahnya, "Wahai ayah kami, sesungguhnya kami pergi berlumba-lumba dan kami tinggalkan Yusuf di dekat barang-barang kami, lalu dia dimakan serigala." Setelah kedustaan terungkap, Yusuf berkata kepada mereka, "Tak ada cercaan terhadap kamu semua." Dan ayah mereka Ya'qub berkata, "Aku akan memohonkan ampun bagimu kepada Rabbku. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Yusuf:98)

-Sesuatu yang diciptakan Allah namun tidak Dia sukai adalah suara Keldai. Allah s.w.t. berfirman, "Sesungguhnya sejelek-jelek suara adalah suara keldai." (Luqman: 19). -Makhluk yang diciptakan Allah tanpa bapa dan ibu adalah Nabi Adam, Malaikat, Unta Nabi Shalih dan Kambing Nabi Ibrahim.

-Makhluk yang diciptakan dari api adalah Iblis, yang diazab dengan api ialah Abu Jahal dan yang terpelihara dari api adalah Nabi Ibrahim. Allah s.w.t. berfirman, "Wahai api dinginlah dan selamatkan Ibrahim." (Al-Anbiya':69).

-Makhluk yang terbuat dari batu adalah Unta Nabi Shalih, yang diazab dengan batu adalah tentara bergajah dan yang terpelihara dari batu adalah Ashabul Kahfi (penghuni gua).

-Sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap perkara besar adalah Tipu Daya Wanita, sebagaimana firman Allah s.w.t. "Sesungguhnya tipu daya kaum wanita itu sangatlah besar." (Yusuf: 28).

-Adapun pohon yang memiliki 12 ranting setiap ranting mempunyai 30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah teduhan dan dua di bawah sinaran matahari maknanya: Pohon adalah Tahun, Ranting adalah Bulan, Daun adalah Hari dan Buahnya adalah Solat yang lima waktu, Tiga dikerjakan di malam hari dan Dua di siang hari.

Paderi dan para hadirin merasa takjub mendengar jawapan Wali Allah tersebut. Pengikut-pengikut paderi yg hadir bertanya kepada Ketua Paderi mereka bahawa adakah jawapan yg diberikan oleh Wali Allah itu benar. Maka Ketua Paderi dengan wajah yg sugul menjawab, " ya semuanya benar dan betul belaka "

Pada mulanya Wali Allah ingin berundur pergi tetapi dia membatalkan hajatnya.dia meminta kepada paderi agar menjawab satu pertanyaan saja.

Permintaan ini disetujui oleh paderi. Wali Allah ini berkata,
"Apakah kunci syurga itu?"

Mendengar pertanyaan itu lidah paderi menjadi kelu, hatinya diselimuti keraguan dan rupa wajahnya pun berubah. Dia berusaha menyembunyikan kekuatirannya, namun tidak berhasil. Pengikut-pengikut dan anak2 murid paderi yang hadir di gereja itu terus mendesaknya agar menjawab pertanyaan tersebut, namun dia cuba mengelak.

Mereka berkata,
"Anda telah melontarkan 22 pertanyaan kepadanya dan semuanya dia jawab, sementara dia hanya memberi cuma satu pertanyaan namun anda tidak mampu menjawabnya!"

Paderi tersebut berkata,
"Sesungguh aku tahu jawapannya, namun aku takut kalian marah." Mereka menjawab,
"Kami akan jamin keselamatan anda. "
Paderi pun berkata,

"Jawapannya ialah: Asyhadu An La Ilaha Illallah, Wa Asyhadu Anna Muhammadar Rasulullah. "

Lantas paderi dan orang-orang yang hadir di gereja itu terus memeluk agama Islam. Sungguh Allah telah menganugerahkan kebaikan dan menjaga mereka dengan Islam melalui tangan seorang WALI ALLAH ITU Muslim yang bertakwa .

P/S: SEMOGA KITA MENDAPAT PETUNJUK DARIPDA CERITA INI...

AMIN........

Amir Axeel Aswaad said...

mr charlie verona...nice real story...very hope we are muslim become one to destroy musyrik who s trying to destroy islam..

Luxe said...

ya allah.. gmpang bnget vonis murtadnya.. lebih2lah anda belajar alquran alhadith dan prbanyaklah brmunajat pada allah..

Vina said...

subhanallah wa al-Hamdulillah, masih banyak orang arif & bijak di dunia ini, semoga Allah senantiasa memberikan HidayahNya kepada kita semua, Amien.