Part of the Do'a Iftitah

"Verily my solats, my ibadah, my life and my death I surrender to Almighty Allah, Creator and Lord of all the worlds. Never will I associate anything with Him. So am I commanded and I am of those who are Muslims."

The Muslim Bloggers Alliance

The Muslim Bloggers Alliance
Bringing Muslim Bloggers Together

Sunday, January 18, 2009

Sayyidul Istighfar - Penghulu Istighfar bagi setiap Muslim yang mahu ber'Taubat Nasuha'!



Assalamualaikum ya ikhwanul Muslimin na wal Muslimat, Mukminin na wal Mukminat.

Saudara saudari seIslam dengan ku.

Ada diantara pembaca blog saya ini memohon saya menyiarkan bacaan 'Sayyidul Istighfar' untuk dijadikan pedoman dan panduan untuk mereka bertaubat sepertimana di anjurkan Nabi Muhammad ibni Abdullah, Khataman Nabiyyi al Mustafa, Sallalahu Alaihi Wassallam.

Maka tuan tuan dan puan puan yang saya hormati, ini dia apa yang dapat saya gali dari keterangan kitab kitab hadis dan do'a yang berada didalam simpanan koleksi saya.

Semoga Allah Subhanahu Wa Ta'ala memberkati kita semua dan sudi mengampuni kesekelian dosa dosa kita yang kita lakukan secara sedar mahupun tidak?

Amin Ya Rabbal Alamin.























Bismillahirrahmannirrahim.
  • Astaghfirullah hal adzhim!
  • Astaghfirullah hal adzhim.
  • Astaghfirullah hal adzhim.
Alladzi la ila ha ill laa huwal hayyul qayyum wa `aatubu ilaih

Min qulli dzanbii adznab tuhu amdan `au khaatan

Sirr ran `au `alaa niyyatann shaaghirann au kabirran

Innaka anta ghaafarr ruudzunu bi fattahul `qulub

Sattaarul `uyuub

Kaasyifuul `qurub

Wa'aatubu ilaih

Minaadzunubil latii

`A'lamu Wadz Dzunubil lath laa `alam

Innaka antaa `allamul ghuyuub.

~~~@~~~

Laa haula wala quwwata illaa billaa hil `aliyyil adhzim

Allahumma `inni nadiimun `alaa `qulli

Mashii`atin irrtaa kabtuhaa war zuqni shaadiqan

Fii dzalika wa inni barii `un `an kulli dii niin

Yukha liifuu diinal Islam.

~~~@~~~

Allahumma in dakha lasyh syhirku

Wasyh syhakku fii imani

Wa Tauhiddii

Tubtu ilaika waghfirlii

Wa qultu anaa

Asyhadu allaa ila ha illal Laah; Wa Asyhadu anna Muhammadar Rasulullah!

~~~@~~~

Ertinya:

Saya meminta ampun kepada Allah yang Maha Besar

Saya meminta ampun kepada Allah yang Maha Besar

Saya meminta ampun kepada Allah yang Maha Besar

Tidak disembah yang lain

Hanya Tuhan yang Maha Hidup dan Berdiri sendiri.


Aku bertaubat dari segala dosa yang aku telah kerjakan

Sengaja atau tidak sengaja; dengan sembunyi atau secara terang terangan

Baik dosa kecil ataupun dosa besar

Kerana Engkau Ya Allah Maha Pengampun akan dosa

Engkaulah yang membuka hati untuk bertaubat!

Engkau Penutup ke`aiban.

Engkau melenyapkan segala kedukaan.

Dan aku bertaubat dari segala dosa yang aku ketahui atau yang tidak aku ketahui.

Hanya Engkau Ya Allah yang Maha Mengetahui semua yang tersembunyi.

Tidak ada daya dan kekuatan melainkan dengan Allah yang Maha Tinggi dan Maha Besar!


Ya Allah!

Sesungguhnya aku menyesali atas semua perbuatan maksiat yang aku lakukan!

Berilah aku petunjuk agar aku dapat benar benar dalam hal ini!

Aku melepaskan diri dari semua agama selain dari Agama Islam!


Ya Allah!

Jika sekiranya pernah aku syirik dan syak dalam ke`imananku dan peng`esaanku terhadap Engkau, aku bertaubat!

Ampunilah kesalahanku!

Akhirnya aku mengucapkan dan mentasdiqkan bahawa :

Tiada Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad adalah Pesuruh Allah!

~~~~~@~~~~~

Saudara saudariku Muslimin dan Muslimat sekelian.

Pohon faham bahawa penyiaran Sayyidul Istighfar diatas ini bertujuan membantu mereka yang tidak mahir didalam membaca Do`a Taubat Nasuha ini didalam Bahasa Arab.

Mungkin penulisan rumi ini tidak berapa tepat didalam nahunya tetapi saya telah berusaha sedaya upaya saya untuk permudahkan mereka yang mengirim emel kepada saya dan diminta saya terbitkan Sayyidul Istighfar ini didalam Bahasa Rumi.

Seandainya anda berkemampuan untuk melakukan yang lebih baik dan sempurna lagi, maka saya persilakan anda lakukan demikian dan memaklumkan saya tentang alamat laman web atau blog anda untuk saya memaklumkan pembaca blog saya ini.

Segala kesempurnaan itu hanya milik Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan usaha hambanya ini hanya untuk membantu sesama Islam dengan saya.

Ketahulah bahawa pintu taubat bagi kita sentiasa terbuka selagi ajal kita belum sampai.

Bilamana sudah hadir Sayyidina Izra`il Alaihis Salam datang untuk menjemput kita kembali ke Rahmat atau Murka Allah Azza Wa Jalla, maka sudah terlambat bagi kita untuk bertaubat Nasuha begini.

Saya do`akan anda supaya sempat meminta ampun kepada Allah Malikul Mulk selagi masih terdaya dan semoga kita semua di ampuni Ar Rahman Ar Rahim sebelum matinya kita nanti!

Amin Ya Rahman! Amin Ya Rahim!

Wabillahi Taufik Wal Hidayah.

Wassalamu Alaikum Warahmatulillahi Ta'ala Wabarakatuh!

Abdillah.

Zainol Abideen @ Mahaguru58.

* Artikel ini ditulis memenuhi permintaan Saudara Ramle dari Negara Brunei Darussalam.


Diatas permintaan pembaca yang lain, maka ini saya terbitkan Sayyidul Istighfar yang lain didalam Bahasa Arab:



Allahumma anta robbi* La ilaha illa anta kholaqtani * Wa ana ‘abduka
Wa ana ‘alaa ‘ahdika * wa wa’dika mastathoq’tu *A’uu dzubika min syarri maa sonaq’tu
Abuu u laka biniaq’matika ‘alayya * Wa abuu - u bidzann-bii * Faghfirli  fain nahuu*
Laa yaghfirudz-dzunuuba illaa anta

Artinya :
Ya Allah, Engkau adalah Rabb-ku, tidak ada ilah yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Engkau. Engkaulah yang menciptakanku. Aku adalah hamba-Mu. Aku akan setia pada perjanjianku dengan-Mu semampuku. Aku berlindung kepada-Mu dari kejelekan apa yang kuperbuat. Aku mengakui nikmat-Mu kepadaku dan aku mengakui dosaku, oleh karena itu, ampunilah aku. Sesungguhnya tidak ada yang dapat mengampuni dosa kecuali Engkau. 
(Hadits Shahih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari (no. 6306 dan 6323), at-Tirmidzi (no. 3393), an-Nasa’i (no. 5522) dan lain-lain.)


Sumber

5 comments:

Jalan Menuju Kesejahteraan said...

salam..

Alahmdulillah..Rasullullah juga bertaubat kepada Allah setiap hari. Maka kenalah kita sebagai umatnya mencontohinya..

Cuma satu aje. Rasullullah mengajar sahabat dulu beriman dengan teguh(13 tahun). setelah itu barulah diajak melakukan ibadah seperti solat, puasa dan lain2. Tetapi kita hari ini sudah salah langkah. Kita belum beriman, hanya sekadar IC kita tertulis Islam.

Ketahuilah, dua kalimah yang kita lafaz itu sekadar lafaz. Tanpa melakukan amalannya kita takkan beriman kepada Allah. Beratus ayat didalam Al-Quran menyebut pasal amalan syahadah.

Apakah amalan dua kalimah syahadah? Carilah, belajar insyaalah dapat..ada juga saya tulis kan sedikit di mukminblog.blogspot.com

wassalam.

MAHAGURU58 said...

Wa'alaikumsalam ya sahabat.

Alhamdulillah.

Semoga Allah SWT memberkati usaha saudara didalam blog http://www.mukminblog.blogspot.com.

Salam seperjuangan dari saya.

Wabillahi Taufik Walhidayah.

Wassalamualaikum Warahmatulillahi Ta'ala Wabarakatuh.

Abdillah.

kumango said...

asalamualaikum!

Mohon agar tuan Mahaguru dapat terangkan sayyidil istighfar ini dari hadis yang diriwayatkan oleh siapa?

MAHAGURU58 said...

Wa'alaikumsalam.

Sebaik baiknya saudara kumango, anda perlu berusaha menimba ilmu dahulu dengan berusaha membaca kitab kitab hadis dan hadis Qudsi.

Bertanya itu tidak salah tetapi saya pinta setiap pembaca supaya berusaha mempelajari ilmu agama begini untuk memantapkan lagi iman dan akidah masing masing.

Hasilnya Insya Allah akan membantu anda didalam kehidupan masing masing.

Bagaimanapun demi menyahut soalan anda , ini dia jawapannya:

Sayyidul Istighfar :

Dari Syaddad bin Aus Radhiyallahu 'anhu meriwayatkan bahawa Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam bersabda yang bermaksud, “Yang dimaksud dengan Sayyidul Istighfaar adalah ucapan seorang hamba:

"Allahumma anta Rabbi. Laa ilaaha illa Anta kholaqtani wa ana abduka wa ana ala ahdika wawa'dika mastatha'tu 'audzubika min syarri ma shana'tu 'audzu bika min syarri ma shana'tu, abu u laka bini'matika 'alayya wa abu-u bidzan bi faghfirlii fai-nahu laa yaghfirudz dzunuuba illa Anta".

Sesiapa membacanya dengan yakin, pada waktu petang tiba-tiba ia mati pada malam itu, pasti ia masuk syurga.

Sementara sesiapa membacanya dengan yakin pada waktu pagi, tiba-tiba ia mati pada hari itu, pasti ia masuk syurga.”

Riwayat al-Bukhari dan imam-imam hadis yang lain)

Ertinya:

"Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah Tuhanku, tiada tuhan selain Engkau.

Engkaulah yang mencipta segalanya dan aku adalah hamba-Mu. Aku berada dalam perjanjian dengan-Mu dan ikrar kepada-Mu yang akan aku laksanakan dengan segala kemampuanku.

Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari sebarang kejahatan yang telah aku lakukan.

Aku akui dengan sebenar-benarnya segala nikmat yang kau kurniakan ke atasku.

Aku juga mengakui dosa-dosa terhadap-Mu.

Maka ampunilah aku kerana sesungguhnya tiada yang boleh mengampunkan dosa-dosa (ini) kecuali Engkau, ya Allah.

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah tentang sabda Rasulullah shallahllahu ‘alaihi wasallam,

"Sayyidul Istighfar yaitu seorang hamba mengatakan 'Allahumma anta rabbi laailaahailla anta' .."

hadis ini mencakupi pengetahuan yang berharga yang kerananya dikatakan sebagai Sayyidul Istighfar.

Kerana inti hadis ini adalah pengenalan hamba tentang Rububiyyah Allah, kemudian mengagungkan-Nya dengan tauhid Uluhiyyah (Laa ilaaha illa anta) kemudian pengakuan bahwa Dialah Allah yang menciptakannya dan mengadakannya yang sebelumnya tidak ada, maka Dia yang lebih layak untuk berbuat ihsan kepada-Nya atas ampunan dosanya sebagaimana perbuatan ihsan atasnya karena penciptaan dirinya.

Kemudian perkataan “Wa ana abduka” yaitu keyakinannya akan perkara ubudiyah, bahawa sesungguhnya Allah telah menciptakan Ibnu Adam untuk diri-Nya dan beribadah kepda-Nya sebagaimana disebutkan dalam sebagian atsar Allah Ta’ala berfirman,

“Wahai Ibnu Adam Aku ciptakan engkau untuk-Ku dan Aku ciptakan segala sesuatu keranamu, maka kerana hak-Ku atasmu maka jangan kau sibukkan dengan apa yang telah Aku ciptakan untukmu dari yang Aku ciptakan kamu untuknya (ibadah).”

Di dalam atsar yang lain disebutkan :

“Wahai Ibnu Adam Aku ciptakan engkau untuk beribadah kepada-Ku maka jangan bermain-main, dan Aku telah menjaminmu dengan rezekimu maka jangan merasa lelah (dari berusaha),

Wahai Ibnu Adam mintalah kepada-Ku nescaya engkau akan dapati Aku, jika engkau mendapatkan Aku maka engkau akan mendapatkan segala sesuatu, jika engkau luput dari Aku maka engkau akan luput pula dari segala sesuatu, dan Aku mencintai kamu dari segala sesuatu.”

Maka seorang hamba apabila keluar dari apa yang Allah ciptakan untuknya berupa ketaatan dan ma’rifat kepada-Nya, mencintai-Nya, inabah (kembali) kepada-Nya dan tawakal atas-Nya, maka dia telah lari dari tuannya.

Apabila taubat dan kembali kepada-Nya maka dia telah kembali kepada apa yang Allah cintai, maka Allah akan senang dengan sikap kembali ini.

Oleh kerana itu Rasulullah Sallalahu Alaihi Wasallam bersabda tentang berita dari Allah:

“Sesungguhnya Allah sangat gembira dengan taubatnya hamba daripada gembiranya seseorang yang mendapatkan kembali tunggangannya yang hilang di suatu tempat dengan membawa makanan dan minumannya.

Dialah yang memberikan taufiq kepadanya dan Dia pula yang mengembalikan barangnya kepadanya” maka ini adalah ihsan dan kurniaan Allah atas hamba-Nya.

Maka hakikat dari ini adalah agar tidak ada sesuatu yang lebih dicintai hamba kecuali Allah.”

Wallahu`alam bissawab.

Tuan tuan dan puan puan yang mulia.

Tuntutlah ilmu Agama Islam sebanyak mungkin dan praktikkan lah ia didalam kehidupan anda serta sampaikanlah kepada yang lain agar tidak putus penyebaran ilmu agama itu sendiri.

Usah menambah atau mengurangkan apa apa yang telah disampaikan oleh Rasul Sallalahu Alaihi Wassallam tetapi gunakanlah kebolehan yang Allah SWT kurniakan kepada anda untuk mempelbagaikan cara penyampaiannya.

Ruangan blog ini merupakan satu bidaah hasanah.

Benda yang Nabi tidak buat kerna tidak ada lagi teknologi ilmu komunikasi seperti ini di zaman Rasulullah SAW tetapi jika ada saya pasti Muhammad Sallalahu Alaihi Wassallam sudah tentu mengadakan sidang video ke serata pelusuk muka bumi ini menyampaikan risalah agama Islam yang Haqq ini.

Kepada mereka yang mampu, peljarilah Islam dan sampaikan pada yang lain seperti pesanan Rasulullah SAW : ' Sampaikanlah dari ku walau hanya satu ayat!'

Semoga kita diberkati dan dibimbingi Allah SWT.

Amin.

akmal said...

salam

mohon tuan guru bagi doa taubat dalam arab sebab lebih mudah nk baca berbanding dalam rumi mcmni.. terima kasih atas perkongsian yg berguna ini.